MALAYSIA HOMOEOPATHY CYBER LIBRARY

HBI.gif (3177 bytes)

MHCL.gif (1458 bytes)

 

Terbaik daripada Konsultan HBI

HOMEOPATI DAN ISLAM

MUKA DEPAN

 

PENGENALAN

 Perubatan adalah satu aspek yang tidak boleh dipisahkan dalam Islam.  Hal ini telah dijelaskan dalam sirah RasuluLlah dan ajaran Islam yang maha suci.  Salah satu hadis RasuluLlah s.a.w. riwayat Imam Muslim ada menerangkan, iaitu:

            “Setiap  penyakit ada ubatnya, jika tepat ubatnya,  maka ia akan sembuh dengan izin Allah.”

            Dengan itu nyatalah hadis ada menyuruh dan menganjurkan ummatnya berubat.  Daripada hadis di atas juga, dapat disimpulkan  bahawa terdapat sekurang-kurangnya tiga pengajaran yang boleh dijadikan renungan. 

            Pertama:  Kalau ada penyakit mesti ada ubatnya.  Dan ini dijelaskan  oleh  hadis riwayat  Ahmad,  “Sesungguhnya  Allah tidak  akan  menurunkan sesuatu penyakit, kecuali  Dia  telah menurunkan  pula  ubatnya, melainkan  ubat  kelemahan  kerana tua.” 

Kedua:  Pemilihan  ubat  mesti  tepat  dengan  penyakit.  Persoalan bagaimanakah rupa ubatnya, sistem mana yang  terpakai, atau dari manakah sumber ubat tersebut adalah suatu  hal yang lain. 
Sejak zaman pra sejarah lagi sehinggalah ke  hari ini  pelbagai  rupa  ubat dan pelbagai  sistem  rawatan  yang digunakan.   Umumnya  apabila  ubat yang  diberi  itu  serasi dengan penyakit atau pesakitnya, kesembuhan segera menyerlah.  Ini menunjukkan bahawa unsur `persamaan’ tadi menjadi perkara paling  pokok  kerana keserasian itu adalah  suatu  hal  yang  tidak dapat tidak.

            Ketiga: Ubat-ubat yang dipilih itu tak semestinya  menyembuhkan.   Pesakit itu akan sembuh hanya dengan  izin  Allah s.w.t.   Perkara  ini mungkin di luar bidang  sains.   Tetapi telah  banyak  berlaku  fenomena-fenomena  yang  tidak  dapat diterangkan oleh sains moden.  Hanya ahli sains yang beragama memahami perkara ini dan menerima hakikatnya.

            Umat manusia, khususnya umat Islam, tahu bagaimana pisau yang  tajam  itu tak semestinya melukakan.   Ini  dicontohkan berlaku  dalam peristiwa penyembelihan Nabi Ismail a.s. oleh Nabi Ibrahim a.s. serta  dalam ceritera-ceritera ilmu  persilatan.  Api tidak seharusnya membakar sifatnya jika  dikehendaki  oleh yang Maha Kuasa.  Cerita inipun tersebut di  dalam al-Qur’an  apabila Nabi Ibrahim a.s. diperintah bakar  hidup-hidup oleh Namrud.  Sedangkan mengikut hukum aqal, badan yang dihiris  oleh  pisau  patut luka dan  apabila  dibakar  harus hangus rentung. 

            Pengajaran  utama kejadian di atas dalam ilmu  perubatan dapat jelas difahami.  Iaitu  tidak harus ada mana-mana  satu sistem  rawatan  yang wajar membuat  pengakuan  bahawa  ianya paling sempurna atau dapat menyembuhkan hampir kesemua penyakit.  Justeru……………..

(mukadimah dan petikan  Bab 7)

Mohamed Hatta Abu Bakar, 1997.  Perubatan Homoeopati – Banting: HBI Health & Homoeopathy Centre.

Semua bahan adalah hakcipta HBI Health & Homoeopathy Centre. Saranan dan komentar dialu-alukan: mailto:drhatta1@yahoo.com.